Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Bagaimana cara kerja AC sehingga menghasilkan udara dingin?

Selama ini, yang kita tau AC merupakan alat yang dapat membuat ruangan menjadi terasa dingin bukan? Ya! Betul...

Cuman, pernah nggak sesekali kita yang awam ini bertanya bagaimana sih AC tersebut bekerja sehingga bisa membuat udara menjadi dingin?

Baca juga : Berapa daya kWh meter untuk AC 1/2, 3/4, 1 dan 2 PK?

Bagaimana cara kerja AC sehingga menghasilkan udara dingin?
Air Conditioner (AC)

Sebagian dari kita mungkin akan berkata, "Ah, sudahlah. Biarkan itu jadi urusan teknisi AC saja. Saya yang penting tau dingin aja" hehe..

Baca juga : Pertanyaan-pertanyaan seputar kWh meter dan jawabannya

Betul... Statement seperti itu tidak salah. Semua sudah punya bagian masing-masing termasuk para teknisi AC. Tapi kan tidak ada salahnya juga kalau kita tau meskipun sedikit, supaya saat ada masalah atau kerusakan yang sifatnya ringan, kita tidak harus meminta jasa teknisi untuk ngebenerin AC nya.

Baiklah, jadi AC itu apa sih?

AC sebenarnya adalah singkatan dari Air Conditioner (Pengkondisi udara). Maksudnya adalah alat yang berfungsi untuk mengatur kondisi udara pada sebuah ruangan. Dari kondisi panas menjadi dingin, atau dari kondisi ber temperatur tinggi menjadi rendah.

Baca juga : Kerusakan-kerusakan pada AC dan solusinya

Pada artikel kali ini, kita akan membahas step by step prinsip kerja AC dan komponen-komponen utama yang bekerja menjadi satu kesatuan sehingga bisa menghasilkan udara dingin.

KOMPONEN-KOMPONEN UTAMA AIR CONDITIONER (PENDINGIN UDARA)

  1. Evavorators
  2. Condenser
  3. Expansio Valve
  4. Compressor

Evavorators 

Evavorators sering juga disebut dengan istilah Indoor oleh para teknisi AC. Dikatakan Indoor karena posisinya yang berada di dalam ruangan. Evavorator ini lah yang nantinya akan membuat udara di dalam ruangan menjadi dingin. Kenapa bisa begitu?

Bagaimana cara kerja AC sehingga menghasilkan udara dingin?
Coil Evavorator

Karena evavorator akan menjadi jalur mengalirnya uap refrigrant (Freon) bertekanan rendah (refrigrant dingin) setelah melalui katup ekspansi yang nantinya akan bekerjasama dengan fan indoor untuk menyerap panas di dalam ruangan.


Condenser

Aliran uap refrigrant  yang keluar dari coil evavorator kemudian masuk ke kompresor. Compresor memompa refrigrant sehingga berubah menjadi gas bertekanan tinggi yang panas. Temperatur pada outlet compresor lebih tinggi dari temperatur atmosphere. 

Bagaimana cara kerja AC sehingga menghasilkan udara dingin?
Coil Condenser

Gas panas bertekanan tinggi tersebut kemudian masuk ke Coil Condenser. Gas panas bertekanan pada coil condenser kemudian diturunkan tempearturnya menggunakan kipas yang biasa kita kenal dengan istilah kipas outdoor. 

Selama proses pelepasan panas sini, refrigrant yang tadinya berbentuk gas berubah kembali dalam bentuk cair.

Baca juga : Jalur pembuangan mesin cuci bocor? Ini penyebab dan solusinya

Axpansion Valve

Refrigrant cair yang keluar dari output coil condesner kemudian masuk ke Valve expansi. Tujuan valve ekspansi adalah untuk menurunkan tekanan aliran refrigrant. 

Penurunan tekanan oleh valve ekspansi ini akan membuat aliran refrigrant mengalamami penguapan, sehingga membuat refrigrant menjadi dingin.

Bagaimana cara kerja AC sehingga menghasilkan udara dingin?

Bagaimana cara kerja AC sehingga menghasilkan udara dingin?

Valve Ekspansi

Compresor

Bagaimana cara kerja AC sehingga menghasilkan udara dingin?
Compresor

Refrigrant cair yang keluar dari evavorator kemudian dipompa oleh kompresor sehingga menghasilkan refrigrant berwujud gas bertekanan yang kemudian dialirkan ke coil condenser.

Prinsip kerja sistem pendingin

Bagaimana cara kerja AC sehingga menghasilkan udara dingin?
Prinsip Kerja AC

Jika semua komponen di tas disatukan sehingga membentuk sebuah sistem seperti di atas, maka akan terlihat bagaimana prinsip keja sistem pendingin ini sesungguhnya.

Pertama-tama, refrigrant dipompa oleh kompresor sehingga menghasilkan output refrigrant berbentuk gas bertekanan yang panas dan kemudian masuk ke coil condensor. 

Kipas pada coil condensor akan membantu melepaskan panas refrigrant sehingga refrigrant berubah menjadi cair. 

Refrigrant cair tersebut masuk ke valve ekspansi untuk diturunkan tekanannya supaya tercipta penguapan. Pada kondisi ini, refrigrant sudah berubah menjadi uap dingin. 

Uap refrigrant ini lah yang kemudian masuk ke coil evavorator. Fan indoor akan mengalirkan udar melewati celah-celah coil evavorator sehingga udara akan menjadi dingin.

Pada kenyataanya, posisi kompresor dan valve ekspansi tidak sama seperti gambar di atas. Posisi compresor berada dekat dengan coil condesnsor, dan valve ekspansi berada di dekat coil evavorator.




Posisi kompresor yang berdekatan dengan coil condensor tidak akan jadi masalah. Akan tetapi katup ekspansi yang terletak di bagian indoor (dekat coil evavorator) akan membuat uap menjadi terkondensasi sehingga memerlukan jalur drainase seperti yang biasa kita lihat pada AC-AC split.

Secara singkat, seperti itulah bagaimana AC bekerja sehingga menghasilkan udara dingin.

Aktualnya, ada banyak komponen kelistrikan lain yang digunakan dalam sistem ini.

Khaddavi Al-Fatih
Khaddavi Al-Fatih Di balik rutinitas sehari-hari, saya usahakan tetap aktif ngeblog dan sharing hal-hal yang saya pahami khususnya tentang kelistrikan. Harapannya apa yang saya tulis di blog ini, dengan segala kekuranganya, bisa memberi manfaat untuk pembaca. Mohon bantu dishare pada tombol BERBAGI di bawah ya... Terimakasih...

Posting Komentar untuk "Bagaimana cara kerja AC sehingga menghasilkan udara dingin?"